nuffnang

Wednesday, September 6, 2017

Bahasa Masih Gagal Satukan Rakyat

Apa erti kerakyatan jika tidak kuasai bahasa Melayu – Kok Seong
Usaha menjadikan  bahasa sebagai medium perpaduan masyarakat pelbagai kaum di Malaysia masih lagi gagal berbanding di Indonesia dan Thailand.

Felo Utama Institut Kajian Etnik (Kita), Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Prof. Datuk Dr. Teo Kok Seong berkata, bukti kegagalan itu ialah polarisasi kaum masih wujud secara nyata di negara ini.

Katanya, pelajar-pelajar di sekolah jenis kebangsaan Cina (SJKC) rata-rata hanya fasih berbahasa Mandarin berbanding bahasa Melayu dan Inggeris, de­ngan alasan golongan itu terbeban ke­rana terpaksa mempelajari tiga bahasa pada usia muda.

“Bahasa Melayu adalah bahasa negara, mana mungkin ia tidak dikuasai? Apa erti kerakyatan yang dipegang itu?

“Kalau kita tidak fasih, bagaimana kita hendak berkomunikasi? Penguasaan bahasa Melayu akan membawa kepada kefasihan. Sebagai warganegara, kita perlu ada pengetahuan yang baik terhadap bahasa ini,” kata­nya.

Beliau berucap dalam sesi penyampaian dan dialog sempena Konvensyen Memperkukuh­ Pasak Negara: Ke Arah Wasiat Lebih Tersurat di sini hari ini.

Mengulas lanjut, Kok Seong berkata, kerajaan sejak 60 tahun lalu telah berusaha menjayakan aspirasi menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa perpaduan terutama menerusi Laporan Ra­zak.

Selain itu katanya, kerajaan bercadang memperkenalkan beberapa kaedah bagi menangani ketidakfasihan bahasa itu melalui penambahan waktu pengajaran dan pembelajaran (PdP) subjek Bahasa Melayu serta penyeragaman sukatan pelajaran di sekolah kebangsaan dan SKJC.

“Malangnya, cadangan itu dibantah oleh masyarakat bukan Melayu,” katanya sambil menegaskan, cadangan itu juga di­lihat dapat mena­ngani masalah pelajar SKJC dan sekolah jenis kebangsaan Tamil (SJKT) menjadi seperti ‘rusa masuk kampung’ apabila memasuki sekolah menengah.

Jelas beliau, pemerhatian mendapati negara yang membenarkan penggunaan satu bahasa sahaja sebagai bahasa utamanya lebih mudah mengurus perpaduan rakyatnya.

Dalam pada itu, ketika menjawab soalan peserta, Kok Seong mencadangkan agar semua warganegara Malaysia wajib menduduki Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dalam apa keadaan sekali pun.

“SPM adalah penting dan bukan sekadar penilaian akademi tetapi sebagai sebahagian daripada pembentukan negara bangsa. Tiga subjeknya iaitu Bahasa Melayu, Sejarah dan Pendidikan Islam atau Pendidikan Moral memiliki asas bagi pembentukan negara bangsa serta jati diri rakyat Malaysia,” katanya. - www.utusan.com.my

Monday, September 4, 2017

Hilangnya Sifat Integriti

SATU persatu isu berlaku dalam negara dan terbaru, kita digemparkan dengan isu berkaitan sistem pendidikan negara pula. Tidak dinafikan, soalan peperiksaan UPSR bocor bukanlah isu yang terlalu mengejutkan kerana saban tahun isu ini didengari.

Namun, perkara ini tidak boleh dipandang remeh kerana isu ini melibatkan integriti pihak terbabit. Jangan kerana kurang sifat integriti sesetengah pihak dalam sektor tersebut, mengganggu dan mengaibkan sistem pendidikan negara kita. Tetapi, mengapa perkara ini sering terjadi? Siapakah yang harus dipersalahkan?

Usaha kerajaan
Setiap tahun kita menyambut hari integriti negara. Banyak program disediakan khusus kepada penjawat awam bagi menanam sifat integriti dalam diri mereka.

Namun, kenapa perkara ini berulang dan terus berulang? Adakah segala usaha yang kerajaan lakukan langsung tidak berkesan atau itu hanya tindakan membazir?

Jangan salahkan pihak kerajaan mahupun Kementerian Pendidikan. Perkara ini datang daripada sifat individu itu sendiri, yang tidak mengamalkan integriti dalam menjalankan tugas. Namun jika perkara ini terus berlaku dan tidak dibanteras, sesungguhnya ia mampu menghancurkan sistem pendidikan negara.

Fahami integriti
Integriti membawa maksud jujur, telus dalam melaksanakan amanah dan tanggungjawab. Sifat amanah termasuk dalam integriti. Tanpa sikap amanah setiap pekerjaan dan tugasan akan terganggu.

Mereka yang tidak mengamalkan sikap amanah dalam pekerjaan dan tidak bertanggungjawab terhadap tugasan yang diberikan boleh dikategorikan sebagai tamak, khianat, tindas-menindas dan zalim. Hidup mereka tidak akan diberkati dan tidak mendapat keredaan daripada ALLAH SWT.

Tanggungjawab setiap amal
ALLAH SWT berfirman yang bermaksud: "Dan katakanlah (wahai Muhammad): Beramallah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka ALLAH dan Rasul-Nya serta orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan; dan kamu akan dikembalikan kepada (ALLAH) Yang Mengetahui perkara-perkara ghaib dan yang nyata, kemudian Dia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan." (Surah At-Taubah: 105)

Nyata, ayat di atas menerangkan bahawa ia adalah ancaman daripada ALLAH bagi orang yang melanggar perintah-Nya. Ini bermakna, setiap amal perbuatan mereka akan diperlihatkan kepada ALLAH, Rasulullah SAW dan orang yang beriman. Maka perkara ini pasti akan terjadi pada hari kiamat kelak.

ALLAH SWT berfirman yang bermaksud: "Pada hari itu kalian akan dihadapkan (kepada Rabb kalian), tiada sesuatu pun dari keadaan kalian yang tersembunyi (bagi ALLAH)." (Surah Al-Haaqqah: 18)

Maka kita sebagai seorang Muslim harus takut dengan ancaman daripada ALLAH ini. Harus sentiasa berwaspada dan amanah dalam melaksanakan tanggungjawab yang diberi. Ini kerana setiap perbuatan di dunia diperlihatkan di akhirat kelak. Dan beriman sesungguhnya setiap perkara yang dilakukan diketahui oleh-Nya.

Kesan buruk
Sifat tidak amanah sangat buruk kesannya, terutama dalam sektor pekerjaan. Seperti terlibat dalam penyelewengan dan penipuan kerja yang diamanahkan.

Jika sifat tidak amanah ini berterusan, ia mampu memudaratkan diri dan keluarga individu itu sendiri. Justeru, rezeki yang diperoleh daripada hasil kerja yang tidak amanah atau pecah amanah ini tidak mendapat keberkatan serta mengundang kemurkaan ALLAH.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Setiap daging yang tumbuh daripada makanan yang haram, maka nerakalah tempat yang selayaknya”. (Riwayat At-Tarmizi)

Islam menuntut sifat amanah
Islam menuntut kita bersifat amanah. Islam mengajar kita perihal akhlak yang baik dan murni. ALLAH telah mengutuskan Rasulullah SAW kepada kita untuk mengajar dan memberi pertunjuk mengenai akhlak yang mulia dan terpuji.
Dalam satu hadis Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak." (Riwayat Bukhari)

Namun mengapa kita sebagai umat Islam tidak mempraktikkannya dalam kehidupan seharian. Mengapa acap kali berlakunya masalah pecah amanah mahu pun rasuah ia berkaitan dengan masyarakat Islam kita.

Bukankah Islam agama yang mulia dan menekankan nilai murni yang mulia. Banyak hadis yang diriwayatkan oleh Rasulullah SAW tentang sifat amanah. Begitu juga dalam al-Quran, banyak ayat yang menjelaskan tentang kemurkaan ALLAH SWT terhadap sifat tidak amanah tersebut.

Amanah sebahagian iman
Amanah adalah tuntutan iman. Orang yang amanah adalah orang yang sentiasa menjaga imannya. Orang yang amanah juga adalah seorang yang patuh pada undang-undang dan berpegang dengan janji-janjinya.

Sabda Rasulullah SAW: "Tiada iman pada orang yang tidak menunaikan amanah, dan tiada agama pada orang yang tidak menunaikan janji." (Riwayat Al-Iman Al-Munziri, sahih)

Rasulullah SAW menjelaskan sifat amanah adalah sesuatu yang berat dan menganggap orang yang tidak amanah adalah orang yang tidak sempurna imannya. Rasulullah SAW bersabda: "Tidak sempurna iman bagi orang yang tidak beramanah dan tidak sempurna agama bagi orang yang tidak menepati janji.” (Riwayat Ahmad)

Lawan amanah khianat
Khianat dan tidak amanah adalah dosa besar yang boleh mendatangkan mudarat pada diri dan orang lain. Amanah adalah amalan dan perbuatan yang diamanahkan oleh ALLAH kepada hamba-Nya dan janganlah kita melanggar amanah ALLAH tersebut dengan meninggalkan sunnahnya dan melakukan kemaksiatan kepada-Nya.

ALLAH berfirman yang bermaksud: "Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu mengkhianati (amanah) ALLAH dan rasul-Nya, dan (janganlah) kamu mengkhianati amanah-amanah kamu, sedang kamu mengetahui (salahnya)." (Surah Al-Anfaal: 27)

Dia berfirman: "Dan orang yang memelihara amanat yang dipikulnya (amanah) dan janjinya. Dan orang yang memberi kesaksiannya. Dan orang yang memelihara solatnya. Mereka itulah (kekal) di syurga lagi dimuliakan." (Surah Al-Ma’aarij: 32 - 35)

Barangkali ada yang lupa atau tidak tahu mengenai kerja itu juga ibadah. Maka bertanggungjawablah pada kerja yang diamanahkan dan bersyukur dengan kerja yang diperoleh, agar kerja tersebut menjadi ibadah, bukan mendapat kemurkaan ALLAH.

Kerja itu ibadah
ALLAH menjadikan muka bumi sebagai tempat tinggal. ALLAH menurunkan hujan daripada awan untuk ditumbuhkan rezeki kepada kita.

Di bumi ini ALLAH menjadikan sumber-sumber daripada hidupan dan pendapatan. Untuk kita mengusahakan dan memperdagangkannya. Namun kebanyakan daripada kita tidak bersyukur dengan nikmat tersebut.

Semua pihak harus memainkan peranan membanteras mereka yang tidak bertanggungjawab dan pecah amanah kerana sifat ini mampu merosakkan sistem pendidikan negara, merugikan masa depan anak-anak bangsa dan mengaibkan integriti penjawat awam di Malaysia.

Semoga tahun ini akan memberi satu titik permulaan untuk semua pihak bangkit menangani isu ‘soalan peperiksaan bocor’ ini dengan lebih tegas dan merancang rangka kerja untuk menangani kes-kes seperti ini supaya tidak berulang lagi.

Mungkin kerajaan boleh melaksana program kerohanian dalam diri setiap penjawat awam (terutama yang beragama Islam) agar dapat memupuk sifat jati diri dan integriti dalam menunaikan tanggungjawab yang diberi.

Ini bukan bermakna program-program jati diri sebelum ini kurang baik, tetapi harus dipertingkatkan. Contoh: mengadakan tazkirah pagi pada setiap minggu atau seumpamanya yang mampu menerapkan sifat integriti dalam diri setiap individu. 

Sunday, September 3, 2017

Ekonomi Mapan Mudahkan Wanita Raih Orgasma?

URUSAN orgasma ternyata berkaitan dengan kemapanan ekonomi keluarga. Makin mapan nafkah yang diberikan pasangan, maka wanita pun akan semakin mudah mendapatkan orgasma saat bercinta. Benarkah?

Selama ini, wanita kerap dinyatakan sukar untuk meraih orgasma saat berhubungan seksual. Namun siapa sangka, untuk memuluskan kesulitan tersebut, salah satu perkara yang boleh dicuba dengan memberikan kecukupan ekonomi untuknya.

Taraf ekonomi rumah tangga ternyata mempengaruhi kesinambungan kehidupan seksual wanita untuk meraih orgasma. Oleh itu, mereka yang mempunyai suami dengan tahap pendapatan lebih tinggi memudahkan wanita mencapai orgasma apabila mereka berhubungan seks.

"Frekuensi orgasma wanita meningkat seiring dengan ekonomi pasangannya," kata Dr Thomas Pollet, psikologi Universiti Newcastle dalam kajiannya.

Para penyelidik mengatakan, ada adaptasi evolusi dari seorang wanita di mana mereka akan memilih lelaki berdasarkan kualiti yang mereka rasakan. Orgasma merupakan adaptasi evolusi yang mendorong mereka untuk memilih dan mengekalkan kualiti tinggi untuk pasangan mereka.

Untuk menguji keyakinan, para ahli menggunakan data yang dikumpulkan di salah satu kajian terbesar dalam dunia gaya hidup. The Chinese Health and Family Life Survey melakukan wawancara pada 5.000 orang pasangan di seluruh China yang ditanyakan mengenai kehidupan peribadi mereka, termasuk soalan tentang kehidupan seks, pendapatan, dan faktor-faktor lain.

Dari analisis tersebut, mereka menemui 121 wanita selalu mempunyai orgasme saat berhubungan seks, sedangkan 408 lebih mempunyai hanya sering. Sementara yang lain, 762 wanita mengatakan kadang-kadang mengalami orgasma, dan 243 wanita mereka mendedahkan jarang atau tidak pernah. Angka tersebut sama dengan yang terjadi pada para wanita di negara-negara Barat.

Tentu saja ada beberapa faktor yang terlibat dalam perbezaan-perbezaan tersebut. Namun, kata Pollet, wang ternyata menjadi salah satu masalah utama.

"Pendapatan pasangan mempunyai kesan yang sangat positif bagi frekuensi orgasma wanita. Wanita lebih boleh mendapatkan orgasma jika kehidupan rumah tangga mereka berada pada tahap ekonomi yang tinggi," tutup Pollet, sebagaimana dipaparkan oleh Mid Day.

Anonymous